rincian perusahaan

  • Organic Herb Inc.

  •  [Hunan,China]
  • Jenis usaha:Pabrikan
  • Main Mark: Afrika , Amerika , Asia , Karibia , Eropa Timur , Eropa , Timur Tengah , Eropa Utara , Oceania , Pasar lainnya , Eropa Barat , Di seluruh dunia
  • eksportir:91% - 100%
  • karts:ISO9001, FDA
  • deskripsi:Rosemary Extract Powder,Bubuk Asam Carnosic,Ekstrak Asam Rosmarinic
Keranjang permintaan (0)

Organic Herb Inc.

Rosemary Extract Powder,Bubuk Asam Carnosic,Ekstrak Asam Rosmarinic

Rumah > Produk > Standar ekstrak > Ekstrak Daun Rosemary Bubuk Asam Carnosic

Ekstrak Daun Rosemary Bubuk Asam Carnosic

Berbagi ke:  
    Jenis pembayaran: L/C,T/T,D/P,Western Union
    Incoterm: FOB,CIF,FCA
    Min. Memesan: 1 Bag/Bags
    Waktu pengiriman: 7 Hari

Info dasar

Model No: 60%

Raw Material: Plants

Appearance: Yellow Powder

Specfication: 60%

Test Method: HPLC

Latin Name: Rosemary

Additional Info

Kemasan: Drum, Wadah Plastik, Vacuum Packed, Layanan OEM

Produktivitas: 30 Ton per Month

Merek: OHI

Transportasi: Ocean,Land,Air

Tempat asal: Cina

Kemampuan Supply: 30 Ton per Month

Sertifikat: HACCP,ISO, Halal, Kosher

Deskripsi Produk

Rosemary Extract Carnosic acid

Nama: Rosemary Extract Carnosic acid

Sumber: Rosemary

Nama botani: Rosmarinus officinalis

Ekstrak bagian: Daun

Komposisi: Asam Carnosic

Kemurnian: 60%

Penampilan: Bubuk Kecoklatan Kuning

Negara asal: PR China

Sumber

Rosmarinus officinalis L. dari famili Lamiaceae, umumnya dikenal sebagai rosemary. Rosemary adalah tanaman herbal yang dibudidayakan secara luas yang berasal dari daerah Mediterania. Rosemary adalah semak cemara hijau dengan daun yang mirip dengan jarum hemlock . Daun digunakan sebagai penyedap makanan dan resep untuk mengobati penyakit ringan termasuk: asam urat, batuk, sakit kepala, tekanan darah tinggi, dan mengurangi kehilangan memori yang berkaitan dengan usia.

Rosemary digunakan secara topikal untuk mencegah dan mengobati kebotakan dengan menerapkan pada kulit; dan mengobati masalah sirkulasi, sakit gigi, kondisi kulit yang disebut eksim, dan nyeri sendi atau otot seperti mialgia, linu panggul, dan interkostal neuralgia. Ini juga digunakan untuk penyembuhan luka, dalam terapi mandi (balneotherapy), dan sebagai obat nyamuk.

Bio-aktif utama

Rosemary mengandung sejumlah phytochemical, termasuk asam rosmarinic, kamper, asam caffeic, asam ursolat, asam betulinat, rosmanol dan antioksidan asam carnosic dan carnosol.

Asam Rosmarinic adalah senyawa kimia yang ditemukan pertama kali di Rosmarinus officinalis yang memiliki sifat antioksidan.

Antioksidan utama lainnya dalam rosemary adalah fenolik diterpene carnosic acid, tampaknya menjadi substansi utama untuk oksidasi umum yang mengarah ke artifak dengan struktur γ-atau δ-lakton dalam ekstrak Rosmarinus officinalis.

Asam Rosmarinic adalah ester asam caffeic dari asam salisilat A yang bertindak sebagai inhibitor transaminase GABA, lebih khusus pada transaminase 4-aminobutyrate. Asam Rosmarinic juga menghambat ekspresi indoleamin 2,3-dioksigenase melalui sifat penghambat siklooksigenase-nya.

Fungsi

Antioksidan

Konstituen dalam ekstrak Rosemary dari Rosmarinus officinalis L mengandung beberapa senyawa yang terbukti memiliki fungsi antioksidan. Investigasi awal membuktikan bahwa carnosol dan asam carnosic telah disarankan untuk memperhitungkan lebih dari 90% sifat antioksidan dari ekstrak rosemary. Carnosol yang telah ditentukan dan asam carnosic adalah inhibitor yang kuat. peroksidasi lipid dalam sistem mikrosomal dan liposomal, lebih efektif daripada propil galat.Carnosol dan asam carnosic adalah pemulung yang baik dari radikal peroxyl (CCl3O2) yang dihasilkan oleh pulse radiolysis, dengan konstanta laju terhitung 1–3 × 106M-1 S-1 dan 2,7 × 107M-1 S-1 masing-masing. Asam carnosic bereaksi dengan HOCl sedemikian rupa untuk melindungi protein α1-antiproteinase terhadap inaktivasi dan tampaknya mengais H2O2, tetapi juga bisa bertindak sebagai substrat untuk sistem peroksidase. Baik carnosol dan carnosic asam merangsang kerusakan DNA dalam uji bleomycin tetapi mereka memulung radikal hidroksil dalam uji deoksiribosa. Konstanta laju yang dihitung untuk reaksi dengan · OH dalam sistem deoksiribosa untuk carnosol dan asam carnosic adalah 8,7 × 1010M-1 dan 5,9 × 1010M-1 S-1 secara berturut-turut. Selain itu mereka juga mengurangi sitokrom c tetapi dengan konstanta laju yang secara signifikan lebih rendah daripada O-.2.

Anti-inflamasi

Biosci Biotechnol Biochem. dilaporkan pada tahun 2007 pengobatan SF-CO2 superkritis dari Rosemarinus officinalis L. daun segar di bawah kondisi optimum (80 derajat C pada 5.000 psi) menghasilkan 5,3% ekstraksi ekstraksi cairan supercritical (SFE) -80, di mana lima prinsip aktif utama diidentifikasi oleh kromatografi cair / spektrometri massa (LC / MS), yaitu, asam rosmarinic, carnosol, asam 12-methoxycarnosic, asam carnosic, dan metil carnosate.

Ketika dirawat di RAW 264,7, inhibisi NO dosis-tergantung jelas. SFE-80 menunjukkan penekanan viabilitas bergantung dosis dan produksi alfa faktor nekrosis tumor (TNF-alpha) yang signifikan dalam Hep 3B, sedangkan tidak ada efek yang ditemukan pada sel hati Chang. Selanjutnya, tidak ada efek yang diamati dalam RAW 264,7 pada dosis 3,13 hingga 25 mikrog / ml, menunjukkan bahwa SFE-80 menunjukkan karakter non sitotoksik. Kesimpulannya, rosemary dapat dianggap sebagai agen anti-inflamasi dan anti-tumor herbal.

Antikanker

Asam Carnosic, diterpene fenolik, menunjukkan sifat antioksidan dan antikanker yang kuat baik dalam kondisi in vivo dan in vitro. Penelitian terbaru menguji apakah asam carnosic dapat meningkatkan kepekaan apoptosis yang diperantarai TRAIL pada karsinoma ginjal manusia sel Caki. Penelitian menemukan bahwa asam carnosic secara nyata menginduksi TRAIL - mediasi apoptosis pada karsinoma ginjal manusia (Caki, ACHN, dan A498), dan karsinoma hepatoseluler manusia (SK-HEP-1), dan karsinoma payudara manusia (MDA-MB-231), tetapi bukan sel normal (TMCK-1 dan HSF) ). Asam Carnosic menginduksi down-regulation dari ekspresi c-FLIP dan Bcl-2 pada level pasca-translasi, dan ekspresi berlebihan c-FLIP dan Bcl-2 yang secara nyata memblokir sensitisasi TRAIL asam carnosic-induced. Selanjutnya, reseptor kematian yang diinduksi asam karnosik (DR) 5, Bcl-2 berinteraksi mediator kematian sel (Bim), dan p53 up-regulated modulator ekspresi apoptosis (PUMA) pada tingkat transkripsi melalui CCAAT / protein pengikat protein pengikat-homolog (MEMOTONG). Down-regulasi ekspresi CHOP oleh siRNA menghambat ekspresi DR5, Bim, dan PUMA, dan asam carnosic yang dilemahkan ditambah apoptosis yang diinduksi TRAIL. Sebagai kesimpulan, penelitian menunjukkan bahwa asam carnosic meningkatkan sensitisasi terhadap apoptosis yang diperantarai TRAIL melalui down-regulation dari c- Ekspresi FLIP dan Bcl-2, dan up-regulasi ER-dimediasi DR5, Bim, dan ekspresi PUMA pada tingkat transkripsi.

Aktivitas antivirus

Studi pada virus syncytial pernapasan manusia (hRSV) mengungkapkan konstituen bioaktif dari ekstrak Rosmarinus officinalis, asam carnosic, diberikan efek penghambatan yang kuat terhadap infeksi hRSV.

Di antara konstituen bioaktif yang diuji R. officinalis , asam carnosic menunjukkan aktivitas anti-hRSV yang paling kuat dan efektif terhadap virus tipe A dan B. Asam Carnosic secara efisien menekan replikasi hRSV dengan cara yang bergantung pada konsentrasi. Asam Carnosic secara efektif menekan ekspresi gen virus tanpa menginduksi produksi interferon tipe-I atau mempengaruhi viabilitas sel, menunjukkan bahwa itu secara langsung dapat mempengaruhi faktor-faktor virus. Analisis waktu menunjukkan bahwa penambahan asam carnosic 8 jam setelah infeksi masih efektif menghalangi ekspresi gen hRSV, lebih lanjut menunjukkan bahwa asam carnosic langsung menghambat replikasi hRSV.

Neuroprotektif

Pentingnya kerusakan oksidatif radikal bebas yang diinduksi setelah cedera otak traumatis (TBI) telah didokumentasikan dengan baik. Meskipun beberapa uji klinis dengan antioksidan radikal yang bersifat neuroprotektif pada model TBI, tidak ada yang disetujui untuk pasien TBI akut. Sebagai target antioksidan alternatif, Nrf2 adalah faktor transkripsi yang mengaktifkan ekspresi gen antioksidan dan cytoprotective dengan mengikat elemen respon antioksidan (ARE) dalam DNA. Peneliti berhipotesis bahwa pemberian asam carnosic (CA) akan mengurangi biomarker kerusakan oksidatif pada jaringan otak dan juga mempertahankan fungsi pernafasan mitokondria kortikal pasca-TBI. Sebuah mouse dikendalikan dampak kortikal (CCI) model dipekerjakan dengan cedera deformasi kortikal 1.0mm. Pemberian CA pada 15 menit pasca-TBI mengurangi peroksidasi lipid kortikal, nitrasi protein, dan penanda kerusakan sitoskeletal dengan cara tergantung dosis pada 48 jam pasca-cedera. Selain itu, CA mempertahankan fungsi pernapasan mitokondria dibandingkan dengan hewan kendaraan. Ini disertai dengan penurunan kerusakan oksidatif pada protein mitokondria, menunjukkan hubungan mekanistik dari dua efek. Terakhir, menunda administrasi awal CA hingga 8 jam pasca-TBI masih mampu mengurangi kerusakan sitoskeletal, sehingga menunjukkan jendela terapeutik yang relevan secara klinis untuk pendekatan ini. Studi ini menunjukkan bahwa induksi farmakologis Nrf2-ARE mampu efikasi neuroprotektif ketika diberikan setelah TBI.


Aplikasi

Asam Carnosic dikenal memiliki beberapa aktivitas biokimia yang kuat termasuk antioksidan, antivirus, antikanker dan anti-inflamasi. Penelitian menunjukkan bahwa asam Carnosic memiliki aplikasi potensial dalam perawatan medis.


Kategori Produk : Standar ekstrak

Gambar produk
  • Ekstrak Daun Rosemary Bubuk Asam Carnosic
  • Ekstrak Daun Rosemary Bubuk Asam Carnosic
  • Ekstrak Daun Rosemary Bubuk Asam Carnosic
  • Ekstrak Daun Rosemary Bubuk Asam Carnosic
  • Ekstrak Daun Rosemary Bubuk Asam Carnosic
Email ke pemasok ini
  • *Subjek:
  • *Pesan:
    Pesan Anda harus antara 20-8000 karakter
Berkomunikasi dengan pemasok?Pemasok
Ellison Lau Mr. Ellison Lau
Apa yang dapat saya lakukan untuk Anda?
Hubungi pemasok